RSS

Tag Archives: perempuan

Apakah Tidak Boleh Menjadi “Aku” Saja

IMG_1442

Kalau saya menikah dan hamil apakah lantas saya bahagia?

Beberapa tahun lalu saya asyik membuat status di fesbuk yang kira-kira berbunyi; betapa pertanyaan bersifat kepo dan mau tahu dari sekitar tidak akan pernah berhenti. Dari kapan menikah, kok nggak punya anak? atau jumlah momongan sampai seterusnya akan terus ada selama masyarakat kita masih melayan sistem dan nilai yang sama soal menjadi anak manis; lelaki jantan; perempuan sempura; orangtua baik.

Tahun itu saya dikejar-kejar orangtua untuk menyegerakan pernikahan. Saya sendiri tidak tertarik pada jenis komitmen sejenis ini pada waktu itu. Saya marah pada Ibu saya; Ibu percaya? Kalau ibu terus mengikuti omongan tetangga, saudara tua, ini nggak akan habis, dari “Lina kenapa sekolah jauh-jauh?” lalu “Lina kapan nikah?” terus kalau sudah nikah ganti ke “kok nggak segera punya anak?” lalu ganti lagi menjadi “mana adiknya?” Seterusnya dan seterusnya, berikut pertanyaan-pertanyaan lain seperti; “Suami kerja dimana?” dan atau “Sekarang tinggal dimana?”

Dua tahun lalu sewaktu usaha yang kami rintis dikisruh salah seorang -istri- pegawai, dan menimbulkan komunikasi yang tidak sehat perang status menjadi hari-hari yang menjijikkan. Atau sebenarnya saya lebih banyak menahan untuk diam sebab saya sadar itu rumus tolol untuk menyelesaikan masalah. Cara kerja sosial media dalam membunuh karakter seseorang dan perang psikologis memang dahsyat ya… Hal paling jahat yang perempuan ini (yang konon aktivis feminis dan sedang sibuk mencalonkan diri menjadi anggota dewan ini,) lakukan adalah menyerang saya dengan hal-hal seputar kuasa dan tubuh perempuan.

Sebut saja salah satunya adalah status-status tentang; sepertinya ada yang tidak senang dengan kebahagiaan kita bertiga, tidak senang dengan kebahagiaan ayah dan bunda menunggumu sampai bla bla bla bla….lalu juga; bahagia itu seperti ini lho mbakyu (mbakyu di sini yang dimaksud tentu saya) dengan memamerkan foto anaknya.

Tiba-tiba kegelian sekaligus ketidaknyamanan saya soal kasus ini terbuka lagi begitu seorang kawan di fesbuk share sebuah link (https://flyingsolighttothesky.wordpress.com/2015/05/07/jika-hamil-itu-kompetisi-apakah-semua-perempuan-harus-jadi-pemenang/) yang saya baca beberapa paragraf saja namun sok PD merasa paham kira-kira apa yang dituliskannya.

Apa salah jika seseorang (perempuan misalnya) memilih tidak menikah?

Apa keliru jikapun sudah menikah memutuskan tidak memiliki anak?

Lebih daripada itu, apakah salah apabila tubuh perempuan dan atau laki-laki tidak digampang dibuahi dan atau membuahi?

Bagi saya, menyepelekan dengan dan atau mempertanyakan kuasa tubuh seseorang atas dirinya sendiri adalah tidak bijak, mempertanyakan bagaimana perempuan mengatur tubuhnya adalah jahat. Terlebih apabila yang bertanya belajar dan membaca kesetaraan gender dan “perempuan”. Atau jangan-jangan itu hanya sekedar wacana? pepesan kosong belaka?

Padahal saya berharap dari orang-orang sejenis merekalah, nilai dalam masyarakat dalam memandang tubuh perempuan bisa bergeser ke arah yang lebih baik; memerdekakan tubuh perempuan, meng”aku”kan tubuh perempuan. Lebih dari itu semua; MANUSIA.

Kemeriahan aktivis di Indonesia dalam gerakan sosial kemanusiaan di bidang apapun seringkali membuat saya menemu tubuh yang teralienasi dari dirinya sendiri. Di bagian lain saya menemukan kemegahan teori dari tubuh yang belum tuntas mengalami wacana yang disungginya. Orang-orang yang kadung dilabeli nabi ini membabi buta memperlakukan manusia lain yang dianggapnya tidak sepaham.

(nyambung besok ya)

baca juga ni: http://endahraharjo.blogspot.com/2015/05/dicari-perempuan-sempurna.html

18 Mei 2015

 
Leave a comment

Posted by on May 18, 2015 in Catatan Hari Ini

 

Tags: , , , ,

suami yang lupa

Dia nampak lain. Seperti tak biasa, dia akan diam-diam saja kalau rokoknya saya ambil dan saya simpan ke dalam tas. Dia menghilang diam-diam. Seperti tampak sembunyi dan bosan. Tapi selalu diam.
Kalau saya tanya, ”Kenapa Mas?” dia akan tersenyum lalu menggeleng. Saya tak ingin peduli, memang begitulah seharusnya. Bukan hobi saya untuk berakrab-akraban dengan orang lain. Saya tak kenal siapa dia, selain karena saya satu kantor dengannya. Anggaplah begitu.

Biasanya dia akan menjemput saya di kost. Atau mengantarkan saya pulang tengah malam begitu ada lembur. Tapi saya tak ingin bertanya-tanya tentangnya. Apalagi iseng bertanya siapa pacar dia dan semacamnya. Bagi saya, dia memang nampak sendiri dan tak berkawan.

Saya tak ingat, kapan dia menelepon dan menerima telepon seseorang saat bersama. Jadi tak ada alasan bagi saya untuk memikirkan apakah dia seorang suami atau seorang bapak dalam sebuah keluarga. Saya juga tidak dengan sengaja melihat jari manisnya yang tanpa cincin.

Tapi selepas makan siang, dia bilang pada saya dengan nada yang aneh, ”Ren, nanti jam empat aku musti pulang sebentar, ada urusan kecil. Jadi aku bisa mengantarmu sekalian kalau mau pulang ke kost, sebelum kita ke luar kota.”
”Ah tidak, terimakasih, aku bisa pulang sendiri nanti.”
”Bukan begitu maksudku, nanti kan bisa aku jemput lagi.”
”Lho, aku juga ndak ada maksud. Cuma rasanya pulang sendiri lebih enak.”
”Ya sudah, aku ndak jadi pulang.”

Nah, sejak sore itu saya rasa ada yang berbeda. Dia menjadi lebih sering melamun. Kalau saya bertanya ada apa, dia akan tersenyum dan menggeleng. Ya sudah, sekali lagi, itu bukan urusan saya.
Sepanjang jalan, saat ke luar kota atau saat menjemput dan mengantar pulang ke kost, kami masih seringkali hanya diam. Ini tentu saja membuat saya bertanya-tanya, kiranya hubungan seperti apa yang tanpa kami sadari telah lahir. Tapi lagi-lagi, saya tak memiliki keinginan untuk membahasnya.

Saya rasa, pertengkaran dan diam yang terjadi antara kami begitu santun. Perselisihan-persilihan yang wajarnya hanya terjadi di antara sepasang kekasih. Ah, saya tak peduli. Saya menganggapnya sebagai teman kantor belaka.

Suatu hari dia dengan tanpa alasan, menunjukkan email-email dia dengan seorang perempuan, ”Nah, ini perempuan yang dulu kucintai.”
Saya tersenyum mendengarnya. Membaca email-email itu tanpa cemas apalagi prasangka. Tanpa beban yang berarti, saya memperhatikan tahun dan tanggal yang tercetak.
”Pernah atau masih? Wew, masih disimpan yang beginian?”
”Pernah saja.”
”Kalau aku mana mau punya pacar yang beginian Mas.”
”Maksudnya?”
”Ya, berhadapan dengan kenangan jauh lebih sulit daripada dengan seseorang itu sendiri.”
”Kok?”
”Iya, kenapa? Yang pernah patah hati aku tak mau, yang pernah ditolak aku tak sudi. Apalagi yang berkali-kali. Aku mau yang tak tersentuh.”
”Kok begitu?”
”Ya memang begitu.”
”Sama bayi saja kalau gitu.”
”Itu lebih baik.”
”Ini hanya buat catatan saja kok.”
”Wew, bukan jamannya lagi memiliki romantisme senja begini.”

Tiba-tiba saya seperti salah bicara. Diapun terlihat seperti merasa salah bersikap. Tapi saya hanya cengar-cengir, mencoba mengabaikan pertanda yang hampir sampai. Dengan cepat dia menutup laptopnya, mengajak saya ke kantin berdua saja. Dengan tanpa banyak bicara, saya mengikutinya. Berjalan berdua begitu, kami hanya diam.

Hal-hal ganjil memang lebih banyak lahir. Misalkan, mengapa kami harus merasa tak enak akan
pertengkaran kecil itu. Mengapa kami begitu sungkan sekaligus lugas tiap hari berebut membayar bill di kantin. Mengapa kami begitu aneh saat berebut mengambil minuman tambahan. Bukankah kami hanya sepasang sahabat?

Kalau saya menerima telepon dari banyak laki-laki yang sedang mendekati saya tanpa harus menyingkir dari hadapan dia, itu sudah pasti karena memang saya merasa itu hal yang paling benar. Meski saya melihatnya sering pura-pura tak mendengar pembicaraan saya. Ah, memang tak ada yang harus dipedulikan.

Siang itu, dia meninggalkan saya begitu saja saat sedang mendiskusikan sebuah proyek baru. Tiba-tiba dia datang sambil meletakkan dua botol minuman di hadapan saya, juga dua kotak kecil es krim. Belum selesai kaget saya, dia mengulurkan tangannya, memberikan sesuatu dalam bungkusan kecil berwarna bening sembari berkata, ”Rambutmu berantakan tu.”

Oh, saya hanya diam tanpa mengucapkan terimakasih. Ada tali berwarna ungu di dalam plastik itu. Pilihan yang sangat buruk, pikir saya. Norak sekali tali rambut itu di mata saya. Hanya untuk menghargainya saja, saya berpura-pura senang dan memakai tali itu di rambut saya.

Nah, saat jemari saya sibuk merapikan rambut itulah saya sadar. Pagi saat dia menjemput saya, saya bicara ”Duh, aku kok pingin es krim ya.” Saya rasa, apa yang dilakukannya kebetulan saja. Lagipula saya tak ingin memakan es krim itu. Lagi-lagi pilihan yang salah. Saya mana suka es krim vanila begitu. Rasanya aneh di lidah.

***

”Lupa juga? Dulu aku bilang, aneh mengapa menyimpan email-email dari masa lalu. Kalau sampeyan ngerti, mustinya tanpa kubilang sampeyan sudah tahu, kalau itu tidak menyenangkan buatku. Duh, masak gitu aja musti dijelasin juga.”
”Iya, maaf, Mas nggak ada maksud apa-apa.”
”Wew, gini deh gini, jangan segala hal musti diajari. Ini bukan perkara diajari dan mengajari. Aku bukan guru dan sampeyan bukan murid. Lama-lama aku bosan dan berasa mau pergi saja.”

Ya, sekarang, saya telah menjadi istrinya. Dan masih ada banyak hal yang selalu salah. Misalkan, mengapa dia selalu salah memesankan kentang goreng dengan taburan keju di atasnya. Atau salah memilihkan parfum kesukaan saya. Atau juga salah menakar gula ke dalam kopi panas saya. Itu pasti karena dia tidak mencintai saya. Sampai melupakan hal-hal kecil tentang saya.

Sementara saya tahu, butuh berapa sendok gula untuk secangkir teh-nya. Butuh telur sematang apa untuk makan malamnya. Pendeknya saya hafal kebiasaan dia. Saya selalu marah, dan dia selalu diam sembari minta maaf. Saya tak senang dan bosan mendengarnya.

Saya tahu, mawar-mawar putih di hari ulang tahun perkawinan kami akan membuatnya terharu. Tapi dia lupa, saya benci bepergian di tahun baru dan di banyak hari yang lain. Saya tahu dia suka kalau saya memasak semur ayam berasa aneh itu, di hari-hari spesial kami. Tapi dia lupa, saya akan mual dan berasa akan muntah kalau makan bubur ayam dan nasi goreng. Saya tahu dia akan senang kalau bangun tidur sudah ada segelas teh hangat untuk dia. Tapi dia tak ingat, saya harus berpura-pura senang atas coklat putih yang dia berikan untuk kejutan di hari minggu pagi.

Nah, saya memang mulai sering merasa kesal dengan cara kerja ingatan dia. Saya tak suka kalau harus menjelaskan sesuatu berulang kali. Menjawab pertanyaan yang sama, dan selera makan yang menghilang karena pesanan yang salah.

Saya mulai yakin, dia memang tidak mencintai saya. Bagaimana mungkin hal-hal kecil bisa terlupa. Sementara saya bisa tahu, jam berapa dia akan mendengkur dan suara apa yang bisa membangunkan lelapnya. Saya bosan, sangat bosan. Saya mulai benci dengan kalimatnya, “Maaf, Mas lupa. Mas salah karena Mas pelupa!”

Sore tadi, saat dia mandi, saya membuka-buka handphonenya. Ini bukan hobi saya, tapi entah mengapa saya begitu ingin membuka barang kecil itu. Dalam sebuah folder, saya menemukan sebuah catatan kecil yang membuat saya harus menahan tawa sekaligus haru. Friedchicken harus pedas dan sayap. Tidak suka wortel dan buncis. Benci sosis. Kopi; gulanya sesendok kecil. Parfum merk; lupa lagi. Es krim hanya yang ada chocochipnya! Celana ekstra small merk Dust. Dan begitulah daftar itu terus memanjang.

Dia juga mencatat, kapan, dimana, kenapa dan berapa lama saya marah. Dia menandai setiap tanggal dengan beberapa istilah. Oh, saya begitu merindukannya. Tiba-tiba saya tahu, betapa saya menginginkan dia untuk saya. Begitu mendengar dia keluar dari kamar mandi, saya cepat-cepat mengembalikan handphone itu ke atas meja. Dengan cekatan, saya meraih sebuah majalah dan berbaring di ranjang. ”Sudah mandinya, Mas?”

”Sudah, oiya, ini kan malam minggu kita jalan-jalan yuk, makan nasi goreng di jalan Wonosari.” belum sempat aku menjawab, dia sudah bicara lagi, ”Eh maaf, sayang kan nggak suka nasi goreng, makan di rumah saja. Mas buatin telur ya?”
”Siapa bilang? Sekarang suka kok. Tapi cium dulu!”

Yogyakarta, 2008

 
7 Comments

Posted by on June 28, 2008 in Cerita-cerita Pendek

 

Tags: , , ,

perempuan yang -belum- menjadi selebriti, 2

Semalam, seorang teman lama -kenalan di pesawat menuju Jakarta beberapa tahun lalu- menelepon saya. Dia mungkin dengan sedikit mabuk bicara bahwa baru saja memutuskan untuk kembali menjalani profesi lama yang ditinggalkannya. ”Selamat, jadilah yang profesional kalau begitu. Jangan menjadi yang telentang, menyelesaikan jasa yang disewa dengan berpura-pura orgasme, sudah.”

Dia menangis saat saya bicara begitu. ”Mengapa menangis?”
”Kenapa kamu tidak menahanku, jangan itu dosa atau jangan penyakit menular akan mengejarmu seperti dulu. Kau tidak sayang lagi padaku?”
”Tentu aku masih sayang, tentu aku selalu menyayangi kamu. Justru itulah aku mendukungmu.”
”Tapi dulu kau bilang, kalau kau tak percaya ahli agam tidak apa-apa, tapi jangan sampai tak percaya Tuhan. Kalau kau tak percaya dosa, itu terserah, tapai jangan tak percaya penyakit menular seksual akan mengejar.”
”Itu dulu, saat aku merasa harus mengatakan itu. Tapi kurasa, tidak tepat aku mengulang kalimat yang sama.”
”Aku tidak mau, sebenarnya aku tidak mau.”
”Kau harusnya mengatakan, herlina mengapa aku tergoda kembali lagi. Bukannya, herlina aku memutuskan kembali lagi ke dunia itu.”
”Ya, aku butuh duit.”
”Itu jalan yang paling terbuka dan gampang bagimu saat ini? Silahkan, lanjutkan. Tapi pernahkah kau merasa benar-benar tak membutuhkan uang? Dan pernahkah kau berpikir? Kecantikanmu akan memudar suatu saat dan segera saja kau tak akan dikenang sebagai apapun selain perempuan yang membangkitkan gairah beberapa lelaki dalam semalam.”
”Sebenarnya kau tidak suka kan aku kembali? Tapi mengapa kamu tidak mengatakannya.”
”Mungkin, tapi kalau itu maumu ya sudah? Kalau mau jadi profesional, jangan seperti Maria, yang membaca buku-buku pengetahuan seksual dan menonton film-film bokep. Oh, maaf kamu tidak tahu siapa Maria. Beberapa hari kemarin, aku membaca buku Eleven Minutes tulisan Paulo. Nah, Maria ini si tokoh utama yang kebetulan juga dia seorang pelacur. Latihlah dirimu dengan membaca, jadi kalau pejabat datang mereka akan sedikit lebih senang kalau kau bisa nyambung berbincang dengan mereka.”
”Ah, mereka cuma mau itu dan sudah. Membayarku dan selesai.”
”Oh begitu? Tak pernah bertanyakah kau pada dirimu? Bahwa mereka datang untuk membeli kebahagian semu yang bisa dibayar? Apakah kau kira kebahagiaan itu hanyalah urusan seks semata? Oh mungkin aku salah, karena aku tidak tahu bagaimana duniamu terus berjalan dan aku hanya orang luar.”
“Jadi bagaimana? Malam besok aku ada janji dengan orang Jakarta.”
“Janji harus dibayar bukan? Tapi kau tidak harus melaksanakan sepenuhnya. Sudahlah, karena dulu uang begitu mudah kau dapat dari situ, berhasil mencukupi banyak hal dengan melakukan itu, kau tersiksa sekarang, ketika teman-temanmu bisa mengganti ini itu. Sebenarnya alasannya hanya uang kan? Bukan sesuatu yang harus kau penuhi karena tak ada. Semacam perut yang lapar dan Ibu yang sakit tak ada biaya periksa. Kalau hanya menjadi SPG memang tak cukup memenuhinya. Banyak yang mengatasnamakan memenuhi kebutuhan keluarga, membiayai uang kuliah. Ah yang benar? Aku tidak harus menelentangkan tubuh serupa peta di ranjang untuk membiayai kuliahku dulu, sayang!”
“Tapi kau menulis.”
“Salah! Aku menjual mulutku untuk memberikan les privat ke anak2 sekolah dulu.”
“Tapi aku tidak pintar!”
“Kalau kau tekun juga bisa. Aku hanya lulusan SMK waktu itu.”
“Tapi kita kan berbeda, herlina, kau kira kau memahami? padahal kau sudah curang kalau melihat kita ini manusia yang sama. Jelas berbeda! Aku ingin bisa membuat usaha sendiri dari situ. Kalau sudah berhasil, aku akan berhenti.”
“Mungkin aku curang, karena berharap kau pun bisa. Tapi sudahlah, makanya tadi aku bilang, lanjutkanlah jadilah Mata Hari, atau siapapun yang bisa membuatmu senang. Kurasa, itu seperti candu. Saat kau berjanji akan berhenti, saat itu pulalah godaan yang lebih memikat datang menyergapmu.”
(Mungkin di sini dia mengira matahari yang terbit dari dari Timur dan Tenggelam di Barat. Sudah, saya capek menjelaskan padanya.)
“Jadi?”
“Jadi apa?”
“Besok bagaimana?”
“Sebenarnya kau hanya butuh orang untuk merantai kakimu agar tak kemana-mana besok kan? atau sebaliknya, kau membutuhkan orang yang terlalu mendukungmu hanya agar merasa punya kawan menanggung derita dan perasaan berdosa.”
“Aku besok berangkat.”
“Berangkatlah, jadilah besar dari situ. Jangan lupa pakai kondom!”

Masih panjang percakapan kami. Sesekali dia masih menangis. Saya tak sedih menutup telepon dari dia setelahnya. Benarkah hidup yang dia pilih itu salah? Saya ingat kata-kata di buku Eleven Minutes; Aku ini pelacur luar dalam, dari ujung rambut sampai ujung kaki, aku sangat pelacur. Dan juga kalimat dalam buku saya sendiri di Sebuah Cinta yang Menangis; Aku hanya ingin menjadi pelacur. Bercinta dengan tiga orang perempuan sekaligus. Bersetubuh dengan tiga laki-laki sekaligus.

Kalau saja dia bisa dengan lugas mengatakan pekerjaannya sekarang seperti Maria. Bila seseorang bertanya, “Bekerja apa?” dia akan menjawab, “Menyewakan tubuh.” “Ha? Maksudnya?” “Ya saya pelacur.” Mungkin dia tidak menangis malam tadi. Tapi langsung saja, barisan orang-orang sok suci akan melemparinya dengan keranjang penuh tahi. Masyarakat -beberapa deh- yang phobia dan munafik akan menghujatnya seolah-olah paling tahu dosa apa yang akan diterimanya kelak sesudah mati.

Saat menuliskan ini, mungkin dia tengah tersenyum pada tamunya di sebuah lobby hotel. Saya berharap dia baik-baik saja malam ini dan seterusnya.

 
9 Comments

Posted by on June 19, 2008 in Catatan Hari Ini

 

Tags: , , , ,

Perempuan yang Menjadi Selebritis

Perempuan yang Menjadi Selebritis

Sekarang aku sangat berterimakasih pada siapapun yang telah mencintainya dan bersedia menerimanya sebagai suami ataupun selingkuhan.
Aku hanya ingin menjadi pelacur. Bercinta dengan tiga orang perempuan sekaligus. Bersetubuh dengan tiga laki-laki sekaligus. Kenyataannya aku telah berhasil membunuh dua perempuan dan satu laki-laki dalam hatiku!
(Sebuah Cinta yang Menangis: 16)

Tokoh yang mengucapkan kalimat itu Farlyna namanya. Perempuan dewasa, mapan, cerdas, memiliki daya tarik yang seolah selalu siap untuk membuat lawab bicaranya jatuh cinta. Farlyna, menjanjikan mimpi dan impian. Tak sedikit yang kemudian patah hati dan memutuskan pergi.

Tapi begitulah, ada saatnya kemudahan itu justru berbalik menjadi senjata. Saat dia kembali pada agama yang dipilihnya dengan mencintai seorang suami perempuan lain. Jelas, itu sesuatu yang sangat dihindarinya. Tapi rupanya ‘peta cinta’ tidak cukup membantunya melepaskan impian yang dimilikinya pada suami perempuan lain itu.

Lantas benarkah dia ingin menjadi pelacur?
Mungkin sampai kini, pelacur tampak seperti anti-tesis cinta. Sesuatu yang dijauhi. Yang memuakkan bagi banyak orang sekaligus didambakan oleh beberapa yang lain.

Dari hetairae pada Zaman Yunani kuno, hingga raja-raja (Jawa?) abad tujuh belas, pelacur sudah lama menjadi objek cinta bahkan sesuatu yang diinginkan. Konsep Geisha di Jepang, bagaimanapun orang melihatnya sebagai perempuan seniman, pada akhirnya lelang mizuage hampir tak memiliki perbedaan yang signifikan dengan pelacur. Para geisha magang akan diajari oleh kakak angkatnya cara melirik, cara berjalan, cara menari, dan memperlihatkan selembar kulit ranum mereka dari balik kimono yang mereka kenakan.

Mereka menemani laki-laki di rumah-rumah teh. Memberikan kenikmatan dunia luar rumah bagi para laki-laki yang royal membagikan uang dan bosan pada lembarang kulit yang dikawininnya. Ini tentu saja bukan perihal mencoba menilai dan memberikan penilaian bahwa geisha lebih tinggi atau lebih rendah dari pelacur. Baiklah,mungkin geisha adalah pelacur sejati tradisional yang lebih dari sekedar cantik di Jepang. Oiron atau pelacur senior adalah perempuan berpendidikan tinggi, terlatih dengan baik dalam hal musik, puisi, dan tentu saja seni bercinta.

Maka tak heran, pada jaman Yunani banyak pelacur yang menginspirasi para filsuf, pemahat, seniman dalam menciptakan karya besar mereka. Kabarnya, para pelacur ini mengajari mereka perihal cinta dan keluhuran. Bandingkan dengan pelacur sekarang? Ini bukan perihal dosa dan tidaknya melacurkan diri. Tapi alih-alih meminjam konsep teman-teman LSM yang konsen mendampingi teman-teman PS (Pekerja Seksual) yang mengatakan ini sebagai sebuah profesi.

Bagaimana degan Marea Magdalena? Perempuan dari Magdala itu? Begitu bangganya dia berhasil membuat Yesus melirik padanya (entah kagum, sayang, kasih, hormat. mana ane ngarti) dengan permainan musiknya. Mereka (Marea dan kawan-kawannya) menari, yang oleh orang-orang Farisi dianggap kerasukan tujuh roh jahat. Serupa perwakilan iblis, mereka dicaci. Begitu Marea membasuh kaki Yesus dengan rambut ikalnya yang hitam serta minyak yang wanginya membakar kecemburuan banyak laki-laki, disebutlah Marea pelacur. Meski banyak dari Umat Katolik yang menyangkal itu juga, “Tak ada satupun ayat yang menganggap Magdalena pelacur.”
(perihal perempuan yang membasuh kaki Yesus ini, juga belum jelas, apakah dia Marea dari Magdala atau yang lain.)

Namun, sampai sekarang Marea Magdalena dikenal sebagai pelacur paling terkenal sepanjang jaman. Linus Suryadi AG yang kebetulan beliau juga seorang Romo begini menulis sebuah puisi “Maria dari Magdala” yang sepenggalnya berbunyi;

Saya, Maria Magdalena,
lonte.
Tujuh setan nunggang kemolekan tubuhku.
Bibir, perut, penthil, dijilatinya pahaku.
Bahkan gawukku diubeg-ubeg komplit.
terbakarlah urat saraf dan jiwaku.
Tapi Ia berkata:
“Aku tak menghukum kamu. Malahan aku jatuh kasmaran. Tapi imanku menyelamatkan. Pergilah kamu dengan akal sehat.”

was taken by Forysca

was taken by Forysca

Bersama Wahid Eko, teman kuliah saya, saya sering membaca puisi ini dalam beberapa pentas teater. Wachid menjadi Yesus. Saya menjadi Marea Magdalena. Dan saya senang lantang menyebut; Marea Magdalena!

Yang terkenal lagi dan bangga pada dirinya adalah si Carmen-nya Bizet, Don Juan wanita. Dia adalah sosok ganas dan misterius. Dengan sensualitasnya yang bebas, dan kecantikan ragawinya serta kecermelangan otak, dia harus membayar semua itu dengan nyawanya. Tragis!

Dan di antara para pelacur terkenal yang menjadi selebritis di jamannya, ada juga TULLIA d’ARAGONA yang dikenal di kalangan cortegiane,di Italia pada jaman Renaisans. Dia seorang perempuan yang tulisan-tulisannya menawan hati banyak lelaki. Dan tentu saja, juga matanya yang nakal meluluhlantakkan hati mereka yang menatapnya.

 
21 Comments

Posted by on May 19, 2008 in Essay

 

Tags: , , ,