RSS

INTRODUCTION on some questions preliminary to any possible discussion on Lacan and the politic

08 Dec

INTRODUCTION
on some questions preliminary to any possible discussion
on Lacan and the politic

Sebagai seorang filsuf mistik, Lacan memulai “kembali ke Freud” dengan pembacaan linguistik psikoanalitik. dengan rumusnya yang paling terkenal: “bawah sadar terstruktur sebagai sebuah bahasa.” Bagi Lacan, psikoanalisis yang paling mendasar bukanlah teori dan teknik mengobati gangguan psikis, akan tetapi juga merupakan sebuah teori dan praktek yang menghadapkan individu dengan dimensi yang paling radikal dari eksistensi manusia. Akibatnya, berkenaan dengan ilmu-ilmu otak hari ini, psikoanalisis itu sendiri, jauh dari subversif, dan tampaknya bukan milik lapangan humanis tradisional yang terancam oleh penghinaan terbaru.
Jika Freud tampaknya, mengabaikan beberapa hal yang membahayakan, Lacan lebih berhati-hati dalam mempraktikkan teorinya. Pada awal 1950 ia membuat pernyataan berikut: mungkin saja bahwa dalam pengalaman terbatas pada individu, psikoanalisis tidak dapat mengklaim untuk memahami totalitas sosiologis setiap objek. Atau bahkan keseluruhan kasus-kasus yang saat ini beroperasi di masyarakat kita.
Meskipun demikian, dalam perlakuan terhadap individu, relasional psikoanalisis telah menemukan strain yang muncul untuk memainkan peran mendasar dalam semua masyarakat, seakan-akan ketidakpuasan dalam peradaban pergi jauh untuk mengungkapkan sifat yang melekat pada budaya. Jika seseorang membuat rancangan transformasi, kita dapat memperpanjang rumus psikoanalisis mengenai hal yang melekat pada beberapa ilmu pengetahuan manusia, yang dapat digunakan.
Dalam hal ini tidak saja menunjukkan seorang ‘individu’ untuk mengakomodasi dirinya sendiri dengan tuntutan realitas sosial, tetapi menjelaskan bagaimana sesuatu seperti “realitas” merupakan dirinya dalam tempat pertama. Tidak hanya memungkinkan manusia untuk menerima kebenaran tentang dirinya yang ditekan – atau dirinya sendiri; ini menjelaskan bagaimana dimensi kebenaran muncul dalam realitas manusia. Ringkasnya, kita akan hipotesis utama bahwa teori Lacanian tidak menjadi relevan dan, memang, penting untuk reinvigoration teori politik dan analisis sosio-politik.
Lacan selalu penuh kontroversi, krisis dan skandal. Dia sangat dipengaruhi oleh Freud dan mengkajinya melalui strukturalisme gaya Ferdinand de Saussure. Selain itu, sedikit banyak dipengaruhi Claude Lévi-Strauss’s dalam struktural antropologi, sampai dengan teori himpunan matematika dan filsafat Plato, Kant, Hegel dan Heidegger. Tidak heran sebagian besar dari konsep-konsep kunci Lacan tidak memiliki kaitan langsung atau sebaliknya berbeda sama sekali dengan teori Freud.
Keberatan lain tersirat dalam keraguan terhadap seminar-seminar theory Lacan. Dalam seminar, Lacan bertindak sebagai seseorang yang “dianalisis.” Lacan senang berimprovisasi, melompat, berbicara kepada publik, yang kemudian mempersilahkan para pembacanya untuk masuk ke dalam peranan kolektif proses analis.
Kemudian sebagai perbandingan, tulisan-tulisannya menjadi lebih kental, karena diformulasikan, dan dilemparkan ke pembaca. Tujuannya adalah untuk melibatkan dan menantang pembaca untuk menganalisa dan menerjemahkannya ke dalam tesis yang jelas serta memberikan contoh dan demonstrasi logis dari mereka sendiri.
Berbeda dengan prosedur akademik biasa, di mana penulis merumuskan sebuah tesis dan kemudian mencoba untuk mempertahankan melalui argumen, Lacan lebih sering meninggalkan pekerjaan ini kepada pembaca. Hal ini untuk mengetahui aktualisasi di kalangan rakyat yang saling bertentangan dan ambiguitas yang ada.
Sederhananya, tiga bab pertama dari buku ini meletakkan teoretis, epistemologis dan politik. Bab pertama adalah yang taat kepada subjek Lacanian, titik awal dalam kebanyakan sosio-politik Lacanian untuk menetapkan konsep politik Lacanian. Meskipun sangat bermanfaat, pendekatan semacam ini kadang-kadang menyembunyikan apa yang telah benar-benar memberikan kontribusi yang banyak. Dalam bab kedua,akan terfokus pada pemahaman Lacanian pada ‘objective’, dari realitas sosial politik Lacanian. Dan bab ketiga adalah diartikulasikan sekitar Lacanian membaca realitas politik.
Tantangan ini hanya mengungkapkan sebagian kecil dari ‘politik’ perjuangan yang terkait dengan proyek Lacanian hampir dari awal. Hal ini tidak mengherankan kemudian bahwa untuk setiap manusia hanya hubungan antara Lacan dan Politik yang menjelma dalam nasib Psikoanalisis dan Politik (meminjam dari judul lain buku oleh Sherry bawah denting – Turkle, 1992) karakteristik hubungan Lacan ke pembentukan psikoanalisis dan pengikut-Nya sendiri, dan tentu saja dari perdebatan tanpa akhir tentang warisannya. Dan Meskipun masalah ini tidak dapat diabaikan, seluruh buku ini merupakan sebuah upaya untuk menunjukkan relevansi Lacanian untuk pertimbangan politik

 
Leave a comment

Posted by on December 8, 2009 in Essay

 

Tags: , ,

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s